Sabtu, November 21, 2009

Menjawab Saksi Yehova

Kebebasan beragama adalah hal yang baik. Sebelum masa reformasi, Indonesia tidak memiliki kebebasan beragama yang sebebas-bebasnya. Hal itu karena hanya ada lima agama yang diakui oleh negara, padahal di dunia ini ada banyak sekali agama. Agama-agama yang tidak ternaungi oleh Depag, akhirnya nebeng di bawah nama agama lain, atau sama sekali tidak mendaftarkan diri dan “beroperasi” secara diam-diam.

Semenjak jatuhnya Soeharto, ada sedikit perbaikan dalam hal ini. Kini, Departemen Agama mengakui lebih dari lima agama, antara lain Kong Hu Cu. Gereja-gereja juga kini tidak perlu lagi berada di bawah sinode-sinode yang telah diakui pemerintah. Memang, seharusnya negara tidak perlu menentukan agama mana yang sah, atau yang tidak sah, karena masing-masing orang memiliki hak asasi untuk mempercayai apa yang diingininya. Negara sama sekali tidak berhak menilai “aliran” manakah yang benar dan yang salah, sehingga tugas negara seharusnya hanyalah menjaga agar tidak terjadi pelanggaran hukum oleh pihak manapun.

Bertambahnya kebebasan beragama di Indonesia, bukan hanya dipakai oleh orang-orang percaya demi pekabaran Injil, tetapi juga dipakai oleh Iblis untuk memajukan penyesatan. Salah satu aspek yang paling kentara adalah bangkitnya sekte Saksi Yehova (SY). Golongan yang tidak diakui selama Orde Baru ini, kini sudah resmi terdaftar di Departemen Agama dan sedang meningkatkan aktivitas mereka. Banyak orang Kristen yang salah pengertian, lalu mengecam kebebasan beragama sebagai sesuatu yang kurang baik karena memberi kesempatan bagi SY untuk berkembang. Sebenarnya tidak boleh bersikap demikian.

Yang salah bukanlah kebebasan beragama, karena kebebasan itu baik. Jika tidak ada kebebasan, maka Iblis juga akan campur tangan, sehingga golongan yang benar pun tidak boleh beroperasi (misal di Arab Saudi tidak boleh ada gereja). Kebebasan itu sesuai dengan keinginan Allah, tetapi yang salah adalah kurangnya pengetahuan “orang-orang Kristen” sehingga mudah untuk disesatkan oleh berbagai bidat seperti Saksi Yehova (SY).

Cara untuk memerangi bidat bukanlah dengan melarang berdirinya bidat tersebut lewat pemerintah. Cara seperti itu akan ditunggangi Iblis sehingga suatu hari juga melarang berdirinya gereja yang benar. Cara yang alkitabiah untuk memerangi bidat adalah dengan cara menelanjangi pengajaran mereka, membuktikan kesalahan mereka dari Alkitab, dan menjauhi mereka. Untuk itulah artikel ini ditulis.

Banyak yang dapat ditulis mengenai saksi Yehova, tetapi tempat demikian terbatas. Oleh karena itu, tulisan ini akan bermaksud untuk menjawab serangan utama yang dilakukan oleh Saksi Yehova. Pengajaran inti dari Saksi Yehova adalah bahwa Yesus bukanlah Allah yang mahabenar dan mahakuasa. Kurang ajarnya, mereka mencoba untuk membuktikan hal ini dari Alkitab itu sendiri. Dengan memelintir ayat, mencuplik ayat keluar dari konteks, mengabaikan sebagian besar Alkitab, dan bahkan mengubah terjemahan, mereka telah memiliki sekumpulan ayat-ayat favorit yang mereka pakai untuk menggoncang iman kepada Yesus sebagai pribadi Allah yang kedua, Allah Anak. Orang Kristen yang peduli akan keselamatan jiwanya dan keselamatan jiwa orang-orang di sekitarnya harus waspada dan siap untuk memberikan pertanggungan jawab atas serangan-serangan ini. Dengan demikian, kiranya pembaca dapat merasakan manfaat dari tulisan ini.

Berikut ini adalah 4 ayat yang sering dipakai oleh Saksi Yehova untuk menyerang keilahian Yesus dan disertai tanggapan kaum Fundamental. Memang masih ada ayat-ayat lain yang mereka pakai, tetapi tempat hanya mengijinkan empat pembahasan. Ayat-ayat yang serupa dapat dijawab dengan metode yang sama.

I. Lukas 18:19 “Jawab Yesus: "Mengapa kaukatakan Aku baik? Tak seorangpun yang baik selain dari pada Allah saja.”

Kelompok Saksi Yehova senang sekali menggunakan ayat ini untuk mengklaim bahwa Yesus sendiri tidak menganggap diriNya Allah. Nah, di sini kita melihat inkonsistensi dari para Saksi. Bagaimana kalau kita menunjukkan kepada mereka ayat-ayat lain yang menjelaskan bahwa Yesus adalah Allah? Ambil contoh I Yohanes 5:20. Di dalam ayat itu jelas-jelas dikatakan bahwa Yesus adalah Allah yang benar. Seharusnya satu ayat ini saja sudah cukup untuk menyelesaikan perdebatan. Tetapi tidak demikian adanya karena kebutaan rohani. Para SY (Saksi Yehova) tetap bersikukuh bahwa setiap kali Yesus disebut Allah dalam Alkitab, yang dimaksud bukanlah Allah yang benar, tetapi “seorang allah.” Jadi menurut kaum SY, Yesus adalah allah, tetapi bukan Allah.

Tetapi, ketika menghadapi Lukas 18:19, mereka segera berseru, “Aha! Yesus mengaku bahwa ia bukan Allah yang benar.” Lihat betapa piciknya! Jika ada ayat yang menyatakan Yesus itu Allah, mereka mengatakan bahwa “Allah” yang dimaksud bukanlah Allah yang benar. Tetapi, ketika menghadapi ayat tersebut di atas, mereka mengklaim bahwa yang dimaksud disini adalah Allah yang benar. Dengan standar ganda seperti ini, manusia dapat menciptakan doktrin apa saja yang ia kehendaki, dan berpura-pura bahwa Alkitab mendukungnya.

Tetapi, benarkah bahwa dalam Lukas 18:19 Yesus mengaku bukan Allah? Sebenarnya tidak demikian. Para Saksi Yehova sengaja tidak menjelaskan maksud dari perkataan Yesus yang sesungguhnya sesuai dengan konteks. Pada waktu itu Yesus didatangi oleh seorang muda yang kaya raya. Orang kaya ini ingin mencari pembenaran dari Yesus, dan bertanya tentang jalan ke surga pada Yesus. Jelas orang kaya ini adalah seorang yang tidak percaya, karena Yesus menyayangkan pada akhir percakapan bahwa uang yang banyak yang dimiliki oleh anak muda itu telah menghalangi dia masuk kerajaan surga. Nah, jadi ada seorang yang belum percaya mendatangi Yesus, dan menyapaNya, “Guru yang baik.” Yesus, alih-alih menyatakan diri bukan Allah, justru pada kesempatan itu ingin mengetes anak muda tersebut. "Mengapa kaukatakan Aku baik? Tak seorangpun yang baik selain dari pada Allah saja.” Maksud Yesus, jika engkau tidak percaya Aku Allah, mengapa menyebut Aku baik? Di sini, justru Yesus mengharapkan orang muda tersebut tersentak dan mengakui bahwa Yesus memang pantas disebut baik, karena Ia adalah Allah. Jadi, kita lihat, perikop ini justru mendukung keilahian Yesus. Yesus selalu sadar bahwa Ia memang Allah. Berulang kali Ia menunjukkannya, seperti pada saat ia mengatakan bahwa “Aku dan Bapa adalah satu,” saat Ia memberi pengampunan dosa, dll. Kaum SY juga suatu hari akan mengaku bahwa Yesus adalah Allah, karena suatu hari semua lidah akan mengaku dan semua lutut akan bertelut.

II. Yohanes 14:28 “sebab Bapa lebih besar dari pada Aku.”

Ayat ini berpotensi menimbulkan kekacauan jika tidak disertai dengan pengertian akan Allah Tritunggal. Ingat, bukan manusia yang menentukan bagaimana Allah itu seharusnya, melainkan Allah-lah yang telah menciptakan manusia sesuai keinginanNya, lalu berkomunikasi dengan manusia agar manusia mengerti tentang Allah. Sehingga, tugas manusia bukanlah untuk menciptakan Allah sesuai dengan bayangan kita masing-masing, tetapi menerima dengan segenap hati penyataan Allah akan diriNya sendiri sebagaimana dituliskan dalam Alkitab.

Allah dalam Alkitab adalah Allah yang satu sekaligus tiga. Allah yang terdiri dari tiga pribadi, Bapa, Putra dan Roh Kudus, yang adalah pribadi yang berbeda, tetapi satu adanya. Apakah ini sulit untuk dimengerti? Mungkin. Tetapi, Allah tidak perlu memenuhi tuntutan intelektual manusia, dan justru Allah tidak mungkin dimengerti sepenuhnya oleh manusia. Sama seperti manusia tidak dapat menjelaskan kelahiran perawan, kebangkitan dari dunia orang mati, lima roti memberi makan lima ribu orang, dsb, maka manusia tidak perlu menuntut bahwa pribadi Allah dapat ia mengerti seratus persen. Toh banyak hal dalam alam yang tidak dimengerti, tetapi diterima sebagai kebenaran. Contoh yang sangat mirip adalah cahaya. Belakangan, para ilmuwan menemukan bahwa cahaya memiliki tiga sifat, yaitu sifat partikel, sifat gelombang dan sifat quantum. Sebenarnya, ketiga sifat ini eksklusif satu dengan yang lainnya, tetapi herannya ketiganya satu di dalam cahaya. Tentu ini bukanlah analogi yang sempurna untuk Allah, tetapi dapat menunjukkan bahwa manusia memang tidak mengerti segala sesuatu, dan tidak perlu meragukan apa yang sudah jelas di dalam Alkitab.

Berkaitan dengan Allah Tritunggal, mereka adalah pribadi yang berbeda tetapi satu. Dalam rencana penyelamatan, telah ditentukan bahwa Allah Anak akan merendahkan diriNya (Fil. 2:6-7 kenosis dalam bahasa Yunani; Ibrani 2:68) dan mengambil rupa manusia. Pada saat Allah Putra berada dalam rupa manusia, Ia berada dalam posisi yang lebih rendah daripada Allah Bapa. Hal ini bukan karena Ia memang lebih rendah (Fil. 2:6-7 menjelaskan bahwa Ia pada awalnya setara dengan Bapa), tetapi karena Ia sengaja merendahkan diri. Tetapi, pada hakekatnya Ia tetaplah satu esensi dengan Bapa, oleh sebab itu Ia mengatakan di tempat lain bahwa Ia dan Bapa adalah satu (Yoh. 10:30).

Dengan menggabung-gabungkan beberapa ayat Alkitab, kita telah mendapatkan penjelasan yang sangat logis, alkitabiah, dan cocok untuk permasalahan yang ditimbulkan oleh kaum SY atas Yohanes 14:28. Yesus sedang berbicara dalam kemanusiaanNya. KemanusiaanNya penting untuk menyelamatkan manusia, tetapi keilahianNya tidak kalah penting. Dan barang siapa hendak beroleh selamat, harus percaya pada Yesus yang adalah Allah menjelma menjadi manusia, termasuk kaum SY.

III. Wahyu 3:14 “Dan tuliskanlah kepada malaikat jemaat di Laodikia: Inilah firman dari Amin, Saksi yang setia dan benar, permulaan dari ciptaan Allah”

Dengan mengesampingkan berbagai ayat yang mendukung keilahian Yesus, SY justru sangat ahli dalam mencari dan memakai ayat-ayat yang “seolah-olah” menyatakan bahwa Yesus bukan Allah. Salah satu yang suka mereka pakai adalah ayat ini, yang mereka klaim membuktikan bahwa Yesus adalah salah satu ciptaan Allah, dan bukan Allah itu sendiri. Benarkah demikian?

Jika kita sekilas saja membaca kitab Wahyu, maka kita akan mendapatkan gambaran tentang Yesus yang jauh berbeda dari apa yang para SY ingin kita percayai. Bahkan dalam pasal 1 ayat 8, Yesus berkata bahwa Ia adalah “Alfa dan Omega ...yang ada dan yang sudah ada dan yang akan datang, yang Mahakuasa.” Kalimat ini adalah klaim akan pre-eksistensi, bahwa Yesus tidak pernah diciptakan dan telah eksis sejak kekekalan lampau bersama Allah Bapa. Doktrin serupa kita temui di berbagai bagian lain Alkitab (misal Yoh. 1:1). Dalam Wahyu 2:8, hal yang sama kembali diserukan. Rasul Yohanes tentu tidak akan mengatakan bahwa Yesus diciptakan dalam 3:14, ketika diseluruh kitab Wahyu lainnya Yesus digambarkan sebagai ilahi.

Kunci untuk mengerti ayat ini adalah kesadaran bahwa kata “permulaan” tidak harus berarti sebagai bagian dari. Kata “permulaan” ini berasal dari bahasa Yunani arkhe. Studi kata ini menunjukkan bahwa arkhe dapat memiliki pengertian sebagai agen yang memulai, atau dalam bahasa Inggrisnya originator. Dalam pengertian yang demikian, Wahyu 3:14 konsisten dengan seluruh bagian Alkitab lainnya dalam menegaskan bahwa Yesus adalah pencipta langit dan bumi, permulaan dari ciptaan Allah, yaitu oknum yang memulai penciptaan, yang menyokongnya hari ini, dan yang akan menghancurkannya satu hari nanti.

IV. Amsal 8:22 “TUHAN telah menciptakan aku sebagai permulaan pekerjaan-Nya, sebagai perbuatan-Nya yang pertama-tama dahulu kala.”

Masih dalam topik cipta mencipta, orang-orang yang tidak mengakui keilahian Yesus, mulai dari Arian pada abad-abad awal, hingga SY pada hari ini, sering memakai Amsal pasal 8 untuk “membuktikan” bahwa Yesus diciptakan. Sebenarnya Amsal pasal 8 sama sekali tidak menyinggung nama Yesus, tetapi berbicara mengenai hikmat. Kaum SY mengklaim bahwa Hikmat di sini adalah Yesus. Dengan cara demikian, mereka mengatakan bahwa Yesus diciptakan.

Pengamatan yang lebih cermat terhadap perikop ini, disertai dengan pengetahuan akan bahasa Ibrani yang cukup, menyingkapkan bahwa kebenarannya tidaklah demikian.

Pertama-tama, dalam sastra, gaya bahasa personifikasi sering sekali dipakai. Angin dapat berbicara, pohon melambai-lambai, bulan tersenyum, dan lain sebagainya adalah bentuk personifikasi dari hal-hal yang sebenarnya bukanlah pribadi. Demikian juga, Amsal pasal 8 menerapkan gaya bahasa personifikasi. Hikmat tentulah bukan pribadi, tetapi dipersonifikasikan sedemikan rupa. Inti pengajaran pasal 8 adalah pentingnya hikmat.

Apakah Hikmat itu adalah Yesus? Para penulis Alkitab memberikan kepastian bahwa Yesus memang memiliki kegenapan hikmat (Ibr. 1:3; dsb). Dan, karena Yesus memiliki segala hikmat, maka banyak hal dalam Amsal pasal 8 dapat dikatakan benar bagi Yesus. Tetapi, sama sekali tidak ada keharusan untuk menggantikan setiap kata “hikmat” dalam pasal ini dengan Yesus. Hikmat pada dasarnya adalah suatu sifat, bahkan salah satu sifat dasar Allah, sebagaimana yang ingin dijelaskan dalam pasal ini juga. Sedangkan Yesus adalah pribadi, sehingga tidaklah mungkin untuk membuktikan penciptaan Yesus melalui perikop ini.

Hal kedua yang perlu diperhatikan adalah kata “menciptakan” di ayat 22 yang menjadi sorotan kita. Kata ini berasal dari bahasa Ibrani qanah. Kata ini memiliki dua arti, yaitu “menciptakan” dan “memiliki.” Hampir semua Alkitab terjemahan lama memakai kata “memiliki” di sini. Mengapa? Karena hikmat tidak mungkin diciptakan. Hikmat adalah sifat Allah, sama seperti kasih, suci dan adil. Apakah Allah menciptakan kasih? Tentu tidak. Siapapun yang menggunakan ayat-ayat ini untuik mengklaim bahwa “hikmat” diciptakan, berarti mengklaim pula bahwa pada mulanya Allah tidak berhikmat sehingga Ia menciptakan hikmat, agar Ia menjadi pintar. Hal ini bukan saja suatu penghujatan besar, tetapi juga adalah sesuatu yang tidak masuk akal. Agak kurang hikmat?***

***dr. Steven E. Liauw, M.Div.

Alumni kedokteran UI, dan M.Div. dari STT GRAPHE (berubah nama menjadi GITS).

Beliau saat ini adalah Dekan Akademik GITS (Graphe International Theological Seminary)

Sumber: PEDANG ROH Edisi 44 Tahun XI Juli-Agustus-September 2005

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar