Jumat, Mei 27, 2016

ALKITAB dan ORKESTRA SIMFONI

ALKITAB dan ORKESTRA SIMFONI


Reformasi Protestan dari Abad 16 sampai 18 bertepatan dengan era musik klasik Barat dan orkestra simfoni. Ini adalah momentum waktunya bahwa pengaruh Alkitab menyebar luas.

Karakteristik berikut dari orkestra simfoni tradisional dan awal musik klasik Barat adalah prinsip-prinsip yang mewakili cara pandang alkitabiah:

Keindahan (Allah adalah Allah dari keindahan seperti yang terlihat di seluruh ciptaan-Nya) (Kel 28:40; 2 Taw 3:6; Mzm 27:4; 50:2; 96:6; Yes 33:17)
Kesatuan (Mzm 133:1; Yoh 17:23; Kis 2:1)
Berurutan, harmoni (1 Kor. 14:33, 40)
Excellence/Bermutu Tinggi (ahli) (1 Taw 15:21; Mzm 33:3)
Kejelasan, keunikan (1 Korintus 14:7-8)
Kreativitas (Ams 8:12)
Kesederhanaan terkait dengan kompleksitas (kita melihat karakteristik ini seluruh ciptaan Allah) (Mzm 19: 1).

Selama era ini, alat musik tua diperbaiki dan alat musik baru diciptakan, termasuk yang berikut:
Biola (abad ke-16) 
Cello (abad ke-16) 
Recorder (abad ke-16) 
Dulcian (prekursor dari Bassoon) (abad ke-16) 
French horn (abad ke-16) 
Harpsichord (abad ke-16) 
Clavichord (abad ke-16) 
Klarinet (abad ke-17) 
Oboe (abad ke-17) 
Piccolo (abad ke-18) 
Bassoon (abad ke-18) 
English horn (abad ke-18) 
Piano (abad ke-18) 
Saxophone (abad ke-19)

Banyak dari komposer klasik terkenal adalah Kristen, dan musik klasik yang paling penting dari abad 16 ke abad 19 sangat dipengaruhi oleh kekristenan dan Alkitab, yang dibacakan secara luas di sebagian besar negara-negara Barat saat itu.

Pertimbangkan tiga contoh:

GEORGE FRIDERIC HANDEL (1685-1759) adalah seorang Lutheran yang menulis musik untuk kemuliaan Allah. Bahkan sebagai seorang anak kecil George tertarik pada musik, tapi ayahnya ingin dia belajar hukum dan menolak untuk mengizinkan dia untuk mengambil pelajaran musik. Dia memperoleh clavichord kecil dan menyembunyikannya di sebuah ruangan di atas rumah dan dipraktekkan ketika keluarga sedang tidur. Jelas dia memiliki bantuan seseorang yang bersimpati untuk kepentingan musiknya.

Dalam usia sepuluh, pada perjalanan dengan ayahnya untuk mengunjungi kakaknya yang lebih tua yang menjadi pelayan untuk Duke Johann Adolf I, George menjadi terkejut dengan semua orang yang memainkan organ (Philip Bone, The Guitar and Mandolin, 1914). Duke meyakinkan sang ayah untuk memungkinkan George untuk mengambil pelajaran musik.

Setelah menjadi mahir pada organ, oboe, biola, dan piano kuno, ia menulis komposisi pertamanya pada usia 12 dan opera pertamanya pada usia 18.

Dia tidak pernah menikah dan menjalani kehidupan yang sangat pribadi, tetapi ia memiliki banyak teman dan memiliki rasa humor yang baik. Setelah ketika beberapa teman ingin menghiburnya tentang fakta bahwa hanya beberapa orang menghadiri pertunjukan, dia menjawab, "Sudahlah, musik akan terdengar lebih baik," mengacu pada akustik ruang konser kosong.

Ketika ibunya meninggal, ia menulis kepada saudara ipar, "Ini menyenangkan hati Maha Kuasa, yang memiliki Kehendak Kudus yang mulia, saya menyerahkan diri dengan penyerahan Kristen" (Patrick Cavanaugh, The Spiritual Lives of Great Composers).

Dia sering membaca Alkitab dan senang menyusun kata-kata Kitab Suci untuk lagu. Pada 1741, di usia 64, Handel menulis musik untuk Mesias yang terkenal di dunia. Ini dimulai dengan nubuat Mesianik Yesaya dan mencakup kelahiran, kematian, kebangkitan, pemuliaan Kristus, berakhir dengan hari penghakiman. Handel menulis 260 halaman musik (satu-seperempat juta catatan musik) untuk sepotong menakjubkan ini dalam hanya 24 hari, setelah itu ia berseru dengan air mata, "Saya pikir saya memang telah melihat semua surga, dan Allah yang Mulia itu! 

Karya "Mesias" memiliki 53 lagu dan pertunjukan penuh berlangsung lebih dari dua jam! Sir Newman Flower berkomentar, "Mengingat besarnya pekerjaan dan waktu yang singkat yang terlibat, akan tetap, mungkin selamanya, prestasi terbesar dalam seluruh sejarah komposisi musik."

Mesias adalah salah satu karya paduan suara paling ditampilkan dalam musik Barat. Pada musim liburan 2014-2015, 13 dari top 22 orkestra Amerika menampilkan Mesias total 38 kali.

Kata-kata untuk Mesias ditulis oleh Charles Jennings, yang ingin melawan ajaran Deisme, yang populer pada zamannya dan mengajarkan bahwa Sang Pencipta adalah "Allah yang Absen" yang tidak campur tangan dalam urusan manusia (Richard Luckett, Handel's Messiah : A Celebration, 1992).

Pada pertunjukan Mesias pada tahun 1743, Raja George II hadir. Ketika "Hallelujah Chorus" dimulai, raja berdiri untuk memuliakan Yesus Kristus. Ini memulai tradisi yang telah berlangsung lebih dari 200 tahun.

Handel memimpin lebih dari 30 pertunjukan dari Mesias, dan banyak darinya untuk manfaat amal yang mengumpulkan ribuan poundsterling Inggris untuk rumah sakit, orang miskin, penghutang, dll. Pertunjukan pertama pada tahun 1742 mengumpulkan 400 pounds dan membebaskan 142 orang dari penjara para penghutang. Salah satu penulis biografi mengamati, "Mesias telah memberi makan yang lapar, berpakaian telanjang, memupuk anak yatim ... lebih dari setiap produksi musik tunggal lainnya dalam negara ini atau lainnya." Semangat amal/kasih, yang telah meresapi budaya Barat, datang langsung dari pengaruh Alkitab.

JOHANN SEBASTIAN BACH (1685-1750) adalah seorang Lutheran yang menulis ratusan chorales dan Kantata untuk pelayanan gereja. Dua di antaranya adalah "Jesus, All My Gladness" dan "Christ Lay in the Bonds of Death."

Ia "sangat religius dan melihat segala sesuatu sebagai karya Tuhan." Dia berkata, "satu-satunya tujuan Musik haruslah kemuliaan Allah dan rekreasi jiwa manusia." Bach lahir di Jerman dalam keluarga Lutheran saleh yang musisi. Ketika orang tuanya meninggal ketika dia berusia 10 tahun, kakaknya yang tua yang baru menikah membawanya dan menyediakan pendidikan buatnya. Ia memainkan piano, organ, dan biola, dan memiliki suara yang sangat baik.

Dia dianggap sebagai keyboardis terbesar pada zamannya. Sering kali ia akan menulis musik di tempat hal yang mencengangkan pendengarnya.

Bach memiliki 20 anak. Istri pertamanya meninggal setelah mereka menikah sekitar 13 tahun. Mereka memiliki tujuh anak. Pernikahan keduanya, seorang wanita 16 tahun lebih muda, menghasilkan 13 anak lagi. Anak pertamanya lahir ketika dia berusia 23, dan anak terakhirnya lahir ketika dia berusia 57. Hanya 10 anak-anak selamat sampai dewasa, dan beberapa di antaranya menjadi musisi terkenal dan komposer.

Oratorio 1727-nya St. Matthew Passion menyusun musik (orkestra kecil dan nyanyian untuk paduan suara) dari kata-kata Matius 26-27 yang berkaitan dengan kematian dan kebangkitan Yesus Kristus. Ini telah disebut "potongan terbesar musik yang pernah disusun." Dia hidup sederhana dan tidak mencari ketenaran dan kekayaan. Paduan suara terakhirnya adalah "Before Thy Throne I Come Herewith (Pada TakhtaMu, Dengan Ini Aku Datang)"

Musik Bach populer di Jepang pada abad ke-21, dan banyak orang Jepang mengklaim telah ditarik ke "Kristen" melalui musik. Ada ratusan masyarakat Bach di Jepang. Bach Collegium Jepang, dipimpin oleh Masaaki Suzuki, seorang Reformed Kristen, tuan rumah pertunjukan St. Matthew Passion (Gairah St. Matius) saat Paskah. Meskipun biaya tiket lebih dari $ 600, pertunjukan sudah habis terjual dan penonton berkerumun di sekitar Suzuki setelah bertanya "tentang konsep Kristen tentang harapan dan kematian" ("Bach di Jepang," Christianity Today, 1 Juli 2007).

LUDWIG VAN BEETHOVEN (1770-1827) dianggap oleh banyak orang telah menjadi komposer terbesar di dunia, (meskipun Beethoven sendiri mengatakan bahwa Handel adalah yang terbesar).

Meskipun ia tidak pernah menyatakan iman pribadi dalam Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat, ia juga bukan seorang deis atau panteis seperti yang umum diajarkan, karena ia percaya bahwa Allah adalah Bapa pribadi Allah yang peduli tentang dia dan dekat dengannya. Dia disebut Allah yang Maha Kuasa, Abadi, dan Tak Terbatas. Dia sering membaca Alkitab dan sangat dipengaruhi oleh itu, memiliki baik Alkitab Latin dan Perancis.

Ia mengatakan, "Itu bukan pertemuan kebetulan dari atom korda yang membuat dunia. Jika pesanan dan keindahan tercermin dalam konstitusi alam semesta, maka ada Allah. "

Ketika menghadapi operasi, katanya, "Yang Mahakuasa akan memberikan saya kekuatan besar untuk saya bertahan, meskipun berat dan mengerikan, dengan penyerahan diri kepada kehendak-Nya."

Pada tahun 1810, setelah tuli, ia menulis, "Saya tidak punya teman. Aku harus hidup sendiri. Aku tahu, bagaimanapun, bahwa Allah lebih dekat dengan saya daripada yang lain. Aku pergi tanpa takut kepada-Nya, saya terus-menerus dikenal dan dipahami-Nya "(Philip Kruseman, Beethoven's Own Words, p. 53).

Dia juga, menulis, "Tiada yang eksis yang lebih tinggi daripada mendekati Allah lebih dari orang lain, dan darinya untuk memperluas kemuliaan-Nya di antara umat manusia."

Dalam buku hariannya pada tahun 1815, Beethoven menulis bahwa ia ingin menulis musik untuk kemuliaan Allah sebagaimana Bach lakukan (Martha Brundage, Beethoven's Faith as Reflected in the Missa Solemnis, April 2011).

Meskipun dikelompokkan sebagai seorang Katolik Roma, guru utamanya adalah seorang Protestan (Christian Gottlob Neefe) dan ia percaya pada kebebasan beragama dan kebebasan politik, yang adalah konsep asing untuk Gereja Katolik saat itu.

Setelah ia menjadi tuli pada tahun 1801 pada usia 31, ia terus menulis musik yang indah. "Sungguh menakjubkan untuk mempelajari kompleksitas dan keindahan karya akhirnya dan menyadari bahwa, kecuali dalam imajinasinya, ia tidak pernah mendengar mereka ditampilkan/dimainkan" ("Ludwig van Beethoven," The Forerunner, 7 April 2008).

Symphony 9 terkenal dari Beethoven ditulis selama waktu ini.

17 Mei 2016 (David Cloud, Layanan Informasi Baptis Fundamental, PO Box 610368, Port Huron, MI 48061, 866-295-4143, fbns@wayoflife.org)

Sumber: http://www.wayoflife.org/index_files/the_bible_and_the_symphony_orchestra.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar