Jumat, Februari 20, 2009

KESALAHAN TULIP: UNCONDITIONAL ELECTION (Bag 4)

Ayat-ayat yang Berhubungan Dengan Election dan Reprobation

Roma 9:10-16
Argumen Kalvinis: Lihat dalam perikop ini Allah mengasihi Yakub dan membenci Esau sebelum mereka lahir. Allah sudah menetapkan Yakub untuk selamat dan Esau untuk kebinasaan sejak dalam kekekalan. Karena Allah menetapkan Yakub selamat, maka secara otomatis Esau ditolak atau tidak dipilih oleh Allah.

Argumen Alkitabiah: Ini (penafsiran Kalvinis) adalah penafsiran yang sangat buruk. Kita harus melihat konteks Roma 9:1-10 agar jelas makna ayat 10-16. Dari konteks ini didapati beberapa hal:

1. Roma Pasal 9-11 merupakan suatu kesesatuan yang berbicara mengenai Israel sebagai bangsa pilihan.
2. Awal pasal 9, terlihat jelas bahwa Paulus memiliki beban besar untuk bangsa Israel agar mereka diselamatkan (Roma 10:1-3). Ini membuktikan, bahwa Paulus tidak percaya akan penetapan Allah seperti yang dipercayai Kalvinis (election and reprobation). Di mana ada yang ditetapkan masuk Surga dan ditetapkan masuk Neraka. Timbul pertanyaan, untuk apa Paulus terbeban kalau toh pada ujungnya orang itu tidak diselamatkan karena sudah ditentukan. Tetapi Paulus sangat terbeban agar bangsa Israel diselamatkan . untuk apa Paulus berdoa mati-matian untuk Israel, sementara Allah telah menetapkan mereka sejak kekekalan untuk binasa. Pasal 9-11 justru membantah konsep Kalvinis
3. Roma 9:10-16 adalah pemilihan jalur Mesias (Roma 9:5). Roma 9:6-9 sekalipun mereka (Israel) menurunkan Mesias, tetapi tidak semua mereka akan menjadi nenek moyang Mesias secara daging. Kata “bukan hanya itu saja” menyambung ayat 10-18. jadi ayat 11-18 tidak lepas dari ayat 1-10. ini adalah bukti bahwa pasal ini tidak menceriterakan mengenai keselamatan yang sudah Allah tentukan dari semula, tetapi ini adalah jalur Mesias. Masih dalam Roma 9:12 bila dibandingkan dengan PL Yakub dan Esau bukanlah pemilihan secara individu, tetapi suatu bangsa. Jadi ayat ini tidak berbicara mengenai individu, tetapi representatif suatu bangsa. Yakub mewakili bangsa Israel dan Esau mewakili bangsa Edom. Dalam Kejadian 25:23 “Dua bangsa ada dalam rahimmu dan suku bangsa yang akan muncul. Ini semakin jelas bahwa ini bicara suatu bangsa yang akan muncul. Bila secara pribadi (individu) Yakub malah menjadi hamba Esau, dan selama hidup Esau tidak pernah menjadi hamba Yakub. Ini membuktikan ayat-ayat ini menjelaskan atau mengacu kepada suatu bangsa. Yakub akan menjadi lebih kuat (tuan) dan Esau (Edom) lebih lemah (hamba). Jadi perikop ini sama sekali tidak berbicara keselamatan Yakub dan kebinasaan Esau.
4. Roma 9:13 bukan mendahului 9:11. Perkataan ini dikutip dari Maleakhi 1:2-3. Dan perlu diperhatikan, perkataan ini keluar bukan sejak dalam kandungan tetapi setelah mereka menjadi bangsa. Dalam kacamata Kalvinis, mereka akan mengatakan bahwa ini membuktikan pemilihan secara semena-mena atau tutup mata (secara acak). Padahal ada pemilihan yang tidak acak dan itu bukan berdasarkan perbuatan, yaitu IMAN. Menurut Kalvinisme ketika seseorang merespon firman Allah dan mengimaninya, maka itu dianggap perbuatan. Itu sesuai dengan konsep mereka, bahwa iman itu bukan timbul dari pendengaran akan firman Allah, tetapi iman itu Allah taruh di hati orang-orang pilihan. Konsekuensi dari Allah yang menaruh iman kepada seseorang baru ia percaya adalah manusia masuk nereka karena Allah tidak memberi iman kepadanya. Ingat Roma 4:2-5, ketika kita menerima hadiah, itu bukanlah hasil pekerjaan kita, tetapi itu adalah murni pemberian. Dan manusia dituntut untuk percaya (beriman) kepada Tuhan.

Tidak cukup sampai di situ saja, Kalvinis akan mengutip Roma 9:15 dan mengatakan bahwa Allah bebas menaruh belas kasihan kepada siapa saja.

Memang benar Allah bebas menaruh belas kasihan kepada siapa Ia menaruh belas kasihan. Ayat ini tidak salah, tetapi Allah cukup jelas kepada siapa Ia bermurah hati. Allah membuat syarat “Aku bermurah hati kepada siapa yang percaya dan beriman kepada Kristus” Allah menentukan syarat untuk memperoleh anugerah dariNya.

Tidak tergantung kepada kehendak orang. Ya! Kita tidak bisa berkehendak “sesuka hati menentukan bagaimana supaya kita selamat” Bila Allah menghendaki cara A untuk menyelamatkan manusia, maka manusia tidak berhak menentukan atau memilih di luar cara Allah dan bila itu dilakukan manusia, maka ia menyalahi aturan Tuhan. Allah dalam kehendakNya menyatakan bahwa keselamatan hanya diperoleh ketika kita percaya dan menerima Tuhan sebagai juruselamat kita.

Roma 9:17-18, ayat ini sering Kalvinis pakai bahwa Firaun salah satu contoh yang Allah tentukan untuk binasa. Tetapi jika perhatikan, sama sekali tidak ada perkataan yang mengindikasikan reprobasi.

Beralih ke masalah mengeraskan hati, harusnya timbul pertanyaan, “Mengapa Allah mengeraskan hati Firaun?” Jika kita membaca dalam Keluaran 3:19 “Allah tahu Firaun tidak akan membiarkan Israel pergi begitu saja” Kel 5:2 “tetapi Firaun berkata; Siapakah Tuhan itu sehingga harus kudengarkan firmanNya untuk membiarkan Israel pergi? Tidak kenal aku Tuhan itu dan tidak juga akan aku membiarkan bangsa Israel pergi” Dalam Keluaran 4:21b “tetapi Aku akan mengeraskan hatinya, sehingga ia tidak akan membiarkan bangsa itu pergi” Sangat jelas di dalam hati Firaun memang sudah ada keinginan untuk melawan kehendak Tuhan.

Benar bahwa Allah mengeraskan hati Firaun karena Allah tahu lebih dahulu, bahwa Firaun menolak Allah. Intinya Firaun mengeraskan hatinya hal ini terbukti dalam Kel 7:13; 8:15,19,32 sampai tulah yang ketujuh ia masih mengeraskan hatinya.

Kesimpulan mengenai hal ini:

1. Firaun mengeraskan hatinya! Kita tidak bisa mengatakan bahwa Allah mengeraskan hatinya lebih dahulu, kalau Firaun tidak mengeraskan hatinya dari awal, maka ia pasti melepaskan bangsa Israel.
2. Allah bisa mengeraskan hati Firaun karena Firaun memang akan mengeraskan hatinya. Setiap tulah selesai ia merasa lega dan ia terus mengeraskan hatinya. Bisa saja ia berfikir, bahwa tulah itu sudah berhenti dan tidak datang lagi.
3. Bila Firaun sudah ditetapkan untuk binasa, maka untuk apa Allah mengeraskan hatinya?
4. Analogi “keraskan.” Kita harus ingat bahwa zaman dahulu yang bisa keras itu adalah batu bata yang dibuat dari tanah lalu dibakar, maka terjadilah “kekerasan.” Artinya sesuatu yang sudah memiliki bentuknya, bukan berarti belum berbentuk sebelumnya. Allah tidak mengubah bentuk, Firaun sudah memiliki bentuk hati yang keras dan ketika ia mendengar firman Allah, ia mengeraskan hatinya.

Roma 9:19-24 Mengenai Tukang Periuk dan Tanah Liat.

Dalam pemandangan Kalvinis ada orang-orang yang Tuhan bentuk untuk kemurkaan, yaitu “benda-benda yang Allah persiapkan untuk binasa.” Orang-orang yang Tuhan persiapkan untuk kemurkaan adalah orang reprobat (non-pilihan) dan orang-orang yang diciptakan untuk tujuan yang mulia adalah orang-orang pilihan.

Counter untuk ayat ini: Kata Yunani untuk benda adalah "skewos". Hal yang sama kita temukan dalam 2 Timotius 2:20 “Ada benda-benda untuk tujuan mulia dan kurang mulia.” Dan jika perhatikan ternyata seseorang bisa berusaha untuk menjadi perabot yang mulia, bukan secara acak. Ada syarat untuk menjadi perabot yang mulia, yaitu ia harus menyucikan dirinya dari hal-hal yang duniawi. Seseorang bisa menjadi benda yang mulia dengan menjaga dirinya. Allah berhak menentukan apa saja, tetapi bukan yang bertentangan dengan sifat-sifatNya. Allah memberi syarat agar menjadi perabot yang mulia dengan menjaga kesucian hidup.

Dalam Roma 9:22-23 sangat menarik untuk dipelajari, sebab ada perbedaan kata “disiapkan” dalam bahasa Yunaninya. Dalam ayat 23 kata “yang telah dipersiapkan sebelumnya” dalam Yunaninya adalah “pro hetoimazen” yang mempunyai pengertian Allah yang mempersiapkan. Sedangkan dalam ayat 22 kata “dipersiapkan” adalah “katertismena” yang artinya “yang cocok, pantas untuk kebinasaan.” Baik dalam KJV, interlinier dan lexicon mendukung pengertian ini. Artinya orang-orang itu pantas untuk binasa dan bukan Allah yang menentukan kebinasaan mereka. Pantas dan cocok binasa karena ia tidak percaya kepada Kristus (Yoh 6:29).

Lalu biasanya akan muncul pertanyaan, “Mengapa Allah tidak langsung menghancurkan orang-orang durhaka dan Iblis?” Karena tindakan-tindakan Iblis dapat meningkatkan iman orang percaya dan untuk menambah kekayaan dan kemuliaan yang Allah akan berikan.

Efesus 2:3 “ kita adalah orang-orang yang harus dimurkai” apa bedanya dengan benda-benda kemurkaan dalam Roma 9:22-23? Bahwa setiap orang yang tidak percaya kepada Kristus adalah benda-benda yang harus dimurkai.

Sumber: http://gbiasemarang.blogspot.com/2009/02/unconditional-election-bag-4.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar